Penuhi Kebutuhan HBKN, 2.000 Ekor Sapi Hidup Asal Australia Tiba

Sapi hidup asal Australia tiba. (Dok. Badan Pangan Nasional)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Selasa, 12 April 2022 | 15:40 WIB

Sariagri - Sebagai upaya jaga pasokan dan stabilisasi harga komoditas daging, Pemerintah mendatangkan sapi hidup asal Queensland Australia untuk dilakukan fattening atau penggemukan secara intensif di Indonesia. Hal ini pun dalam rangka memenuhi stok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) mulai dari Ramadhan, Idul Fitri, maupun Idul Adha.

Sebanyak 2000 ekor sapi hidup ini tiba Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta Utara (11/4/2022). Kepala Badan Pangan Nasional/NFA (National Food Agency) Arief Prasetyo Adi mengatakan langkah ini merupakan bagian dari upaya ketahanan pangan dalam menjaga pasokan dan stabilisasi harga sapi agar tidak melambung tinggi di pasaran.

“Hari ini bersama Kementerian Pertanian, Kementrian BUMN, Satgas Pangan, Badan Pangan Nasional, mendatangkan sapi hidup dari Australia untuk dilakukan penggemukan dua sampai tiga bulan ke depan untuk kebutuhan Idul Adha dan ada juga sapi yang siap untuk dikirim ke sentra-sentra untuk memenuhi kebutuhan saat puasa dan Lebaran.”Jelas Arief pada kesempatan seremonial Kedatangan sapi di Tanjung Priok, (11/4/2022).

“Jumlah sapi hidup yang datang ini kurang lebih sekitar 2.000 ekor, sebagian turun di Jakarta, sebagian turun di Lampung,”jelas Arief.

Lebih lanjut, Arief mengatakan dalam rangka memenuhi kebutuhan HBKN 2022 kita berupaya stok sapi hidup baik pengadaan dalam negeri melalui mobilisasi sapi hidup lokal maupun cadangan pengadaan impor.

“Stok pengadaan dari dalam negeri itu juga menjadi kunci salah satunya dari Jawa Timur, Jawa Tengah, dan juga nanti dalam waktu dekat dari Kupang dari Sumbawa, ditambah sapi- sapi yang baru hadir dari Australia ini untuk dilakukan fattening,”katanya.

Arief melanjutkan sapi- sapi yang dilakukan penggemukan ini akan diternak secara intensif melalui beberapa kandang sapi yang dulu sudah ada tapi tidak aktif, kembali diaktivasi. Jadi di re-aktivasi, sehingga bisa untuk tempat kita mendatangkan sapi- sapi hidup.

“Saat ini sapi - sapi hidup ini datang 2.000 ekor, dan ini akan terus berdatangan terus, baik melalui BUMN Holding Pangan sektor Peternakan PT Berdikari maupun private/feedloter lainnya.”ungkap Arief.

“Dari Sumbawa juga akan masuk mobilisasi sapi kurang lebih 4-5 hari kedepan mulai masuk,”tambahnya.

Arief mengatakan ke depan pihaknya bersama dengan Kementerian Perhubungan untuk memobilisasi sapi dari satu daerah ke daerah lain atau dari pulau satu ke pulau yang lain dari sentra peternak.

“Kami sudah berkoordinasi dengan Menteri Perhubungan Budi Karya, kemudian dengan BUMN terkait kemudahan distribusi logistik pangan melalui tol laut, paralel ke depan ada kapal-kapal ternak, ada juga kapal yang biasa,”jelasnya.

Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian, Nasrullah menambahkan untuk memenuhi kebutuhan komoditas daging sapi, ada juga yang masuk sebagai sapi bakalan, kemudian digemukkan terlebih dahulu sekian bulan sehingga nanti siap untuk dipotong. Mekanisme distribusinya nanti mobilisasi dari sumber produksi ke sentra-sentra konsumen, kolaborasi BUMN melalui skema B2B bersama BUMN.

“Jadi pada prinsipnya ketersediaan daging sapi aman, pasokan ada, pemerintah sudah merealisasikan pasokan sapi untuk kebutuhan masyarakat,”jelas Nasrullah.

PT Berdikari member of ID FOOD Siap mobilisasi sapi memenuhi HBKN 2022

Sementara itu, PT Berdikari member of ID FOOD menyatakan siap memobilisasi sapi hidup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat saat Ramadhan dan Idul Fitri di wilayah Jabodetabek dan Bandung Raya.

"Kami akan mobilisasi sapi hidup memenuhi pasokan sekitar Jabodetabek dan Bandung Raya, hal ini pun sejalan dengan arahan dari Badan Pangan Nasional,”kata Direktur Utama Berdikari Harry Warganegara dalam kegiatan bongkar muat sapi bakalan dari Australia di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Senin. (11/4/2022)

Baca Juga: Penuhi Kebutuhan HBKN, 2.000 Ekor Sapi Hidup Asal Australia Tiba
Unik, Begini Potret Peternakan Sapi Terapung di Rotterdam

Direktur Utama PT Berdikari, Harry Warganegara mengatakan kegiatan fattening atau penggemukan juga akan dilakukan secara intensif di kandang sapi mitra Berdikari, selain mobilisasi sapi ke sentra konsumen memenuhi kebutuhan masyarakat.

“Saat ini terdapat 1500 ekor yang ada di _cattle farm _Berdikari sekarang, dan ini akan bertambah terus untuk memenuhi pasokan pangan protein masyarakat.”pungkas Harry.

Video Terkait