Jutaan Lebah Madu Ternak di Daerah Ini Menghilang Secara Misterius

Petani lebah di Haenam, Korea Selatan merugi setelah lebah-lebahnya menghilang secara misterius. (Ilustrasi Pexels)

Editor: M Kautsar - Minggu, 9 Januari 2022 | 15:00 WIB

Sariagri - Jutaan lebah madu yang diternakkan di wilayah Haenam, Korea Selatan telah menghilang secara misterius. Kejadian ini mendorong pemerintah setempat untuk menyelidiki penyebabnya. Mengutip The Korea Times, peristiwa itu bermula pada September lalu sampai baru-baru ini.

Sepuluh peternakan di Provinsi Jeolla Selatan telah melaporkan masalah ini. Lima dari peternakan mengatakan lebih dari 80 persen lebah mereka terbunuh atau hilang, sementara peternakan lainnya mengatakan kerusakan mencapai lebih dari 50 persen koloni mereka. Ada sekitar 80 peternakan lebah madu dengan sekitar 20.000 sarang seluruhnya di kabupaten ini.

Laporan mengutip pemilik peternakan yang mengatakan bahwa lebah yang menghilang sebagian besar pada Desember lalu dan bulan ini, mungkin meninggalkan sarang mereka untuk beberapa alasan yang tidak diketahui dan mati karena musim dingin. Seorang pejabat daerah mengatakan "sangat jarang bahwa sejumlah besar lebah madu tiba-tiba menghilang selama periode Desember-Januari."

Asosiasi petani lebah daerah itu mengatakan mereka pertama kali mengira kematian massal dan hilangnya lebah ini karena penyakit tertentu yang melanda peternakan dan mencoba mengendalikan ancaman itu. Meskipun demikian, upaya tersebut belum menghasilkan solusi yang jelas, membuat para petani sangat prihatin.

Produksi madu Haenam mendapat pukulan langsung dari kejadian tersebut, karena hanya mengumpulkan seperempat dari hasil tahun sebelumnya. Menurut seorang peternak lebah dari daerah tersebut, satu sarang biasanya menghasilkan 20 kilogram madu, tetapi tahun lalu hanya menghasilkan lima hingga delapan kilogram.

"Lebih buruk lagi, mereka menghilang begitu saja," kata petani itu.

Baca Juga: Jutaan Lebah Madu Ternak di Daerah Ini Menghilang Secara Misterius
Tak Mau Kalah dari Ponsel, Sekarang Ada Sarang Lebah Pintar



Pemerintah kabupaten Haenam September lalu meminta laboratorium layanan hewan provinsi untuk menilai insiden tersebut, akhirnya menerima kesimpulan bahwa itu mungkin akibat dari foulbrood penyakit bakteri yang fatal. Namun karena kerusakan terus mengkhawatirkan para petani, otoritas setempat sekarang berencana untuk melakukan penilaian kedua berdasarkan pengambilan sampel yang lebih ekstensif dari sebelumnya.

Pejabat pemerintah daerah menganggap insiden itu kemungkinan besar disebabkan oleh infeksi virus tertentu yang bermutasi dan, karena ada hari-hari yang lebih hangat dari biasanya selama periode hibernasi lebah, yang dimulai pada bulan Oktober, infeksi dapat menyebar lebih jauh.

Video Terkait