Petakan Penyakit Ternak, Ilmuwan Lakukan Pendekatan Gen-First

Ilustrasi Genetik Hewan. (ist)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Senin, 31 Mei 2021 | 19:50 WIB

SariAgri -  Gangguan genetik diketahui membahayakan kesejahteraan hewan ternak dan berdampak pada produksi serta pengelolaan hewan tersebut. Salah satu cara untuk mengurangi risiko ini adalah dengan memetakan gen yang bertanggung jawab atas berbagai sindrom.

Namun, pemetaan gen ini merupakan tindakan yang reaktif, karena peternak baru meminta dokter hewan atau perusahaan pembibitan jika adanya kelainan genetik. Peneliti kemudian mengkonfirmasi kelainan tersebut dengan mengumpulkan informasi tentang fenotipe dan genotipe individu terpilih untuk mencoba dan mengidentifikasi penyakit tersebut.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah bergengsi Nature Genetics oleh para peneliti di Massey University dan Livestock Improvement Corporation (LIC), telah mengubah proses ini, memanfaatkan data urutan genom yang terus berkembang untuk secara proaktif menyelidiki perbedaan hewan dalam ciri-ciri produksi yang dihasilkan dari varian urutan genom.

Setelah mengidentifikasi hewan-hewan lain, penyelidikan lebih lanjut menyoroti efek-efek yang sebelumnya luput dari perhatian. Penulis utama makalah, mahasiswa Edwardo Reynolds yang belajar di Massey's AL Rae Center of Genetics and Breeding di Ruakura berkata, "Ini adalah penemuan yang sangat menarik. Ini bukti bahwa kami dapat mengidentifikasi kelainan genetik baru secara proaktif dan menunjukkan cara yang layak untuk lebih meningkatkan kesehatan dan produktivitas produk susu Selandia Baru hewan,"katanya.

Pemimpin penelitian di LIC, dan Profesor Massey dalam Genetika Hewan Matt Littlejohn mengawasi penelitian dan hasilnya begitu mengejutkan.

"Kami terkejut dengan jumlah dan skala efeknya. Publikasi Edwardo tentang karya ini di salah satu jurnal biologi terbaik dunia juga sangat signifikan. prestasi untuk ilmuwan karir awal seperti itu,"tuturnya.

Profesor Dorian Garrick, co-supervisor Mr Reynolds dan kepala ilmuwan di AL Rae Center mengatakan, "Penelitian ini menunjukkan nilai akademisi dan industri yang bekerja sama dan manfaat yang dapat dikembangkan bagi petani ketika ilmu murni dan terapan digunakan untuk menangani masalah dunia nyata,"jelasnya.

Para ilmuwan menemukan enam varian resesif dengan efek mulai dari ringan (sedikit kehilangan kondisi tubuh dengan dampak lain yang terbatas) hingga besar (sekitar 25 persen pengurangan berat badan dan peningkatan kematian dini).

Baca Juga: Petakan Penyakit Ternak, Ilmuwan Lakukan Pendekatan Gen-First
Jangan Dibenci! Ternyata Ini Manfaat Tawon Bagi Kehidupan Kita

Di luar efek berat badan yang menyebabkan penemuan, banyak dampak lain termasuk produksi susu yang lebih rendah (sekitar 1000 liter susu per laktasi untuk varian efek terbesar), padatan susu yang lebih rendah (75kg lebih sedikit per laktasi untuk varian efek terbesar), perawakan lebih kecil, lingkar dada yang lebih kecil, dan perubahan anatomi lainnya juga diidentifikasi.

Profesor Littlejohn, mengatakan pengetahuan tentang varian ini sekarang dapat digunakan untuk membantu mengelola frekuensi varian melalui pengujian genetik.

Video Terkait